Wednesday, September 1, 2010

Mengapa Harus Bertemu (Lagi) ?

Ah mengapa harus bertemu lagi ? Aku tak ingin mengingatmu. Disini kamu membangunkan tidurku dari segala tentangmu. Aku telah melupakanmu belasan tahun, dan belasan tahun pula aku selalu gagal, karena kamu tak mau pergi dari otakku. Kini kamu muncul dihadapanku, lengkap dengan semua kenangan itu.


Aku benci mengingat pertama kali beradu pandang denganmu. Padahal sumpah, aku tidak bermaksud memperhatikanmu saat itu. Sebel rasanya jika sampai kamu menganggapku menyukaimu. Tapi mengapa waktu itu selalu kutunggu kemunculanmu untuk melihat reaksi di matamu setiap kali kuberdandan cantik dengan kuncir di rambutku ya ?.


Bukan aku yang menginginkan pertemuan ini. Karena aku akan ingat betapa lemasnya lututku saat kamu mendekatiku dan menanyakan nomor telphone-ku. Kamu tahu ? malam itu aku terlambat tidur gara-gara menunggu dering telphone darimu dan berbincang panjang tentang banyak perso'alan hingga larut malam. Aku yakin kamu tak pernah tahu, betapa akhirnya aku tak bisa tidur lagi sesudahnya, entah mengapa tubuhku seperti melayang, walau terasa aneh tetapi nyaman.


Hmm...sudah lima belas tahun, tak ada perlunya kita bertemu lagi. Aku marah mengingat degup di jantungku yang selalu mendadak tidak normal setiap berdekatan denganmu. Suaraku akan terdengar tidak biasa, bicara gemetar dan susunan bahasa yang kacau. Tak cukup dengan itu, keringat tiba-tiba bercucuran di badanku. Aku tak suka harus mengingat kamulah penyebab semua penyakitku kumat saat itu.


Tapi tak apalah, jangan kamu harap aku akan kalah lagi kali ini. Aku tak kan mempan dengan semua hujanan pesonamu. Aku hanya akan membaca inbox ini dengan hati sedingin es batu, karena kamu memang bukan apa-apaku lagi. Bukankah kau hanya sekedar menyapaku :


" Assalamu'alaikum, apa kabar Nie ? Masih ingat aku ? Sudah lima belas tahun nggak ketemu ya, tapi kamu nggak berubah, still sweet as ever :).
Boleh aku minta nomor HP-mu Nie ? Ada yang ingin aku bicarakan, please ..."

................................................................

(Tuhan, ada apa dengan lututku ini, lemas sekali. Terduduk aku di sudut kamarku, meredam degup jantung yang mendadak kencang....)



***


Ini asli buat ikutan lomba prosa cinta-nya mbak
Eka (katanya harus cinta-cintaan) dalam rangka merayakan ultah perkawinannya dan blognya Cerita Eka (CE).
Terimakasih buat mbak Antung Apriana atas infonya ya mbak.


32 comments:

diriku said...

best jln ctenya =]

catatan kecilku said...

Mantap..! Makin semangat aja ikutan lomba mbak..
Bakatnya makin terasah nih, tinggal tunggu kapan akan menerbitkan buku.

the others... said...

Semoga menang ya mbak... ceritanya bagus sih.

Winny Widyawati said...

@ diriku
Makasih ya

@ mb.Reni
Amiin, mudahan ya mbak, mohon do'anya :)

Makasih ya mbak :)

Nyun-nyuN said...

owh owh owh, so swiiitttttttttttttt aku suka aku suka, lututmu lemas ya, kenapa kenapa ihhihi, sukaaaaaaaaaaaaa banget!! mau intipin blognya ah, siapa tau aku bisa ikutan :D

Willyo Alsyah P. Isman said...

datang mengunjungi saudara perguruan di dunia persilatan.... hehehehe

sakti said...

weleh...weleh... moga menang... :)

Elvindinata said...

kereeenn,,,hehehe,,^^,, btw ikutan kontes yah,,^^ ssipp dah,,semoga menang yah,,happy blogging ^^

ibunyachusaeri said...

Mba Winny emang jagonya deh kalo soal cerita cinta-cintaan...he...he

Winny Widyawati said...

@ Inuel
Ikutan juga ya Nuel, smg berhasil ya :)

@ Wilyo
Hiyyaaaat...salam persilatan mas :)

@ Sakti
Makasih ya weleh-welehnya hehe

@ Ibunyachusaeri
Mbak bisa aja, coba2 aja mbak, ini baru pertamakali sevulgar ini hehe :)

Sukadi Brotoadmojo said...

sukses dengn kontesnya mbak, ceritannya bagus, apakah kisah pribadi? he.he..

Winny Widyawati said...

@ as Sukadi
Amin, makasih ya mas, cuma fiksi aja koq :)

ferdivolutions said...

so sweeet,,,, so sweeet... #kedipkedip
tapi ceritanya keren nih... sukses ya, mbak...
oiya, aku follow blog mbak ya... :D

Winny Widyawati said...

@ Ferdi
Makasih udh follow ya mas :)

Pakde Cholik said...

Lututku kok jadi lemas ya yank
ingat saat kita bertemu.
no hapeku masih kan

salam sank selalu

windflowers said...

wahh...keren mba...moga menang yaaa....:)

Winny Widyawati said...

@ Pakde
Heheh..hlah Pakde juga main romantis2an di lombanya mbak Eka kan ?
Ayo ngakuuu...hihi

@ mb.Agnes
makasih mbak udh dikerenin hehe, jd malu. Makasih ya :)

Sukadi Brotoadmojo said...

apakah mbak Winny menyesali pertemuan ini?
maaf, aku datang lagi mbak, sekedar silaturahmi.... :)

*halah.... jadi terbawa sama ceritanya mbak Winny he.he...

sukses ya mbak....

Winny Widyawati said...

@ Sukadi
Nyesel nggak nyesel nggak nyesel nggak nyesellll.....knp nggak dr dulu ya hehehe.
Makasih ya mas (dateng lagi mau ambil sendal yg ketinggalan ya ^,^)

Nyun-nyuN said...

oh ya ya ya,.. karena aku kesini lagi , makanya kita ketemu lagi Tante,

yang kemaren itu udah aku kasih taukan ke mba eka kok te, tapi kan butuh koderasi hehe, trimakasih banyak tante :)

Riska mbem said...

baguuus mbaaa' ^^
semoga menang yaa :) hihi

beneran! baguss banget ^___^

Winny Widyawati said...

@ Iuel
Iya Nuuuuuuel....makasih kembali :)

@ Rieska
Duh makasih banget ya Ries, udah bagus bagusin prosanya. Pengalaman pribadi ya hehe

kris tasrin said...

... saya tersenyum pas baca tulisan kamu. menyentil. seolah tulisan ini dibuat untuk mendeskripsikan rasa yang ada di benak saya saat ini.. :-D

salam kenal ya

riesta said...

Kirain cerita beneran mbak...hehehe

Smoga menang ya mbak...

Gaphe said...

hayoo.. ini pengalaman pribadi kah?.. lancar sekali jalan ceritanya..

Winny Widyawati said...

@ Kris
Akhirnya ada yg mengakui juga hehehe salam kenal juga ya :)


@ Riesta
Amiin, makasih ya Riesta :)

@ Gaphe
Lancar ya, ini nulisnya sampe lepas tangan mas saking udah mahirnya hahaha

pelangi anak said...

Ada pertemuan pasti ada perpisahan. Begitu juga sebaliknya. Ceritanya cinta jadi benci, tapi tak kuasa menolak kehadiran seseorang. Apakah ini kisah nyata yang diikutkan dalam lomba? Soalnya nama belakang tokoh aku dalam cerita ini berakhiran Nie, apakah itu mbak sendiri (Winnie)?

windflowers said...

mba winny...aku bukan agnes namanya..heheh..boleh aku benerin ga..? heheh...namaku diana mba...:)

mba..met menyambut hari raya idul fitri 1431 H ya..
mohon maaf lahir dan batin..

Winny Widyawati said...

@ mb.Yulinda
Waduuh mbak Yuli serius nih hehe. Ceritanya si tokoh cerita ini sok PD nggak akan kelepek2 lg sm cinta lamanya. Tp pas ditantangin, nggak nahan jg hehehe, tetep nggak berkutik.

Akhiran Nie itu, bisa Hanie, Shenie, Lenie, Dianie...yg jelas bukan winie mbak, aku kan berakhiran ny, Winny.
Wah jadi kayak tutorial bgini yah...xixixi

@ mb.Diana
Wah, minta maaf ya mbak. Aku koq sembarangan mnyimpulkan nama mbak adalah Agnes dari tulisan SEO positif di blognya mbak Diana. Maaf sekali lagi yua mb.Diana :D

windflowers said...

hehe gpp mba...di seo itu aku crita ttg kakakku...:)

Pakde Cholik said...

saya jadi ingin bertemu denganmu.
entar kalau ke Bogor tak mampir ach, siapa tahu dapat suguhan asinan.

salam hangat dari Surabaya

latansani said...

mba, kok ceritanya sama dengan kisah nyata saya mba....best mba,...duuuh...